Home ~ Tips Kehidupan ~

Bunuh Diri

Bunuh Diri

8 Des 2009

Blog Cerita Inspirasi Kategori Tips Kehidupan

SiletEntah mengapa akhir-akhir ini aku melihat banyak sekali kejadian bunuh diri di TV. beberapa diantaranya dengan cara menjatuhkan diri dari gedung. Aku juga pernah tinggal di Bali yang konon angka bunuh dirinya termasuk terbesar di Indonesia. Memang, sewaktu di Bali aku sering sekali mendengar (bahkan melihat) berita bunuh diri, dari anak SD yang telat bayar SPP, cewek yang dihamili pacarnya, ibu-ibu yang ditinggal suaminya, bahkan ada juga turis yang terjun dari apartemen setengah jadi di pinggir pantai Kuta.

Di saat perenungan, aku jadi teringat dengan sebuah buku lama. Buku yang aslinya berbahasa Jepang dan sudah diterjemahkan ke bahasa Inggris itu aku dapat dari seorang sahabat sehabis berkunjung ke luar negeri. Memang, buku tersebut sudah tidak di tanganku lagi karena dipinjam teman ..dan seperti biasa selalu lupa dikembalikan. Tetapi aku masih ingat banyak hal di buku tersebut.

Buku tersebut amat kontroversial, yaitu memuat ‘Tips Bunuh Diri‘. Ditulis oleh tiga orang sekaligus: seorang dokter ahli forensik, seorang polisi bagian kriminal, dan seorang psikolog. Angka bunuh diri yang cukup tinggi di Jepang adalah dasar utama buku tersebut ditulis. Tetapi entah mengapa.. setelah buku tersebut beredar di Jepang dan sempat menjadi best seller, justru angka bunuh diri di Jepang menurun.

Buku itu mengulas cara-cara bunuh diri yang biasa dilakukan oleh orang-orang beserta apa yang dirasakan dan dialaminya. Ada sekitar 150 cara buruh diri yang diulas disitu, tetapi untuk menghindarkan posting blog ini ‘makin ngeri’ dan ‘makin kontroversial’, saya hanya ungkapkan lima diantaranya saja. Dibawah ini adalah kata buku tersebut terhadap proses bunuh diri.

1. Bakar Diri

Bakar diri dinilai sebagai cara yang paling bodoh untuk bunuh diri. Seperti yang diketahui, 60% tubuh manusia terdiri dari air. Hal inilah yang membuat manusia sulit terbakar. Tidak percaya? coba lumasi kelingking dengan bensin dan bakarlah, maka kurang dari 2 menit api itu mati dengan sendirinya. Fakta membuktikan bahwa 90% orang yang membakar dirinya tidak mati, justru ia akan merasa sakit yang luar biasa saat dirawat di rumah sakit.

Memang pelaku tetap bisa mati, tetapi membutuhkan waktu sekitar 20 menit. Itu pun jika apinya tidak mati lebih dulu. Pada saat 20 menit itu pelaku akan merasakan panas dan sakit yang luar biasa, bahkan saking sakitnya sering dijumpai pelaku tidak tahan dan berusaha memadamkan api saat proses berlangsung.

Kebanyakan orang gagal bunuh diri dengan bakar diri karena apinya sudah mati sedangkan orangnya belum mati. Pada saat pelaku ‘gagal mati’ inilah sakit yang amat sangat akan dirasakan, bergerak pun tidak bisa, apalagi melanjutkan proses bunuh diri. Pelaku tetap hidup karena seluruh organ tubuh masih normal, biasanya hanya kulit dan mata saja yang rusak karena api.

2. Potong Urat Nadi

Memotong urat nadi (biasanya di pergelangan tangan) adalah cara yang cukup bodoh untuk bunuh diri. Mayoritas orang bunuh diri dengan cara ini berharap bisa meninggal karena kehabisan darah. Tetapi hal ini cukup konyol, karena tubuh memiliki mekanisme untuk kembali memproduksi darah saat ada darah keluar. Sehingga pelaku akan ‘lama mati’ jika bunuh diri dengan cara ini, yaitu rata-rata sekitar 45 menit bahkan lebih.

Pada proses yang cukup lama ini pelaku akan merasa nyeri dan sakit yang luar biasa, pertama di tangan, lalu di sekujur tubuh. Berkurangnya jumlah darah secara drastis menyebabkan pelaku sangat kedinginan, lemas, dan kesemutan di sekujur tubuh. Biasanya juga disertai sakit kepala luar biasa karena berkurangnya transfer darah ke otak.

3. Minum Racun Serangga

Cara ini juga cukup bodoh. Pelaku akan mati dalam waktu agak lama, bisa lebih dari satu jam. Semua tergantung dari racun apa yang diminum. Biasanya pelaku merasa sakit luar biasa di perut, mual-mual, dan diare. Sakit kepala luar biasa juga akan dialami yang diiringi dengan lemasnya tubuh karena darah yang mengental. Seseorang yang mengalami ini biasanya tidak tahan lalu mulai mencari pertolongan.

4. Gantung Diri

Dalam beberapa kasus cara ini cukup efektif, tetapi tali yang digunakan harus cukup kuat begitu pula dengan simpulnya. Proses gantung diri biasanya memakan waktu 5 hingga 20 menit tergantung dari kekuatan fisik dan leher pelaku. Pada saat tergantung, pelaku akan mengalami sesak nafas dan sakit luar biasa di daerah leher dan tengkuk.

Setelah itu perut dan dada akan kejang karena diafragma berkontraksi dengan hebat untuk menghirup udara, dan ini sangat menyakitkan. Diafragma yang over kontraksi ini pula yang menyebabkan pelaku mengeluarkan sperma bahkan fases di duburnya. Secara refleks, pelaku biasanya tidak tahan lalu mencoba melepaskan diri, sekalipun sudah terlambat.

5. Menjatuhkan Diri

Dalam beberapa kasus, cara ini juga cukup efektif. Tetapi sebaiknya pelaku menjatuhkan diri dari ketinggian lebih dari 20 meter atau setara dengan gedung 5 lantai. Diusahakan pula dasar lantai terbuat dari bahan keras, seperti semen atau beton. Lantai dari tanah, air, sungai, atau rumput, apalagi yang ada pohonnya harus dihindari karena bersifat elastis dan meredam benturan.

Yang membuat repot, agar efektif pelaku harus jatuh dengan posisi kepala di bawah. Posisi ini sangat sulit terutama bagi orang yang tidak terlatih untuk terjun bebas. Berat kepala lebih ringan dari tubuh sehingga kepala cenderung terdorong ke atas pada saat melayang. Jika tidak percaya bisa ditanyakan pada atlit loncat indah atau penerjun.

Posisi yang tidak sempurna saat terjun menyebabkan pelaku tidak mati seketika saat terjatuh di lantai dasar, sering didapati pelaku masih bernafas 1 hingga 10 menit sesudah jatuh. Sering dijumpai pula pelaku masih berusaha menggerak-gerakkan tubuhnya, mengerang, bahkan berteriak sekalipun tulang-tulangnya remuk, dan ini tentu sangat menyakitkan.

Lebih sakit lagi jika ternyata pelaku tersebut menjatuhkan diri dari ketinggian yang tidak seberapa, biasanya hanya tulang-tulang tertentu saja yang patah dan organ-organ tubuhnya masih normal. Karena tidak mati maka pelaku akan segera ditolong oleh orang-orang di sekitarnya. Cerita selanjutnya bisa ditebak, sakit yang amat panjang akan pelaku rasakan saat dirawat di rumah sakit.

—————————————–

Kesimpulan yang dapat ditarik: apapun caranya pelaku bunuh diri selalu mengalami rasa sakit yang luar biasa saat menjelang ajal.. bunuh diri bukanlah proses yang gampang dan enak, tetapi cukup beresiko dan sangat menyakitkan. Apalagi jika rencana tersebut ‘gagal’, sakit dan derita yang dirasakan dapat berkepanjangan bahkan permanen. So.. mending hidup ajalah.

(Maaf jika posting kali ini dirasa cukup berbeda dan kontroversial.. semoga bisa menjadi inspirasi dan motivasi.. untuk membuat hidup lebih hidup.. atau setidaknya lebih berwarna..)

.

105 Komentar di “Bunuh Diri”

 

  1. ditipu mengatakan:

    jujur aq pengen bunuh diri gara2 ditipu …itu bukan cuma uang q ada ortu kakak sahabat dan org2 yg percaya ke aq. .dan dengan harapan usahanya maju ternyata uang nya habis dan tak kembali kLo ditotal semua ada 1M an …ditipu orang…..gimna aku cara balikin ke mereka….?malu sedih sakit marah putus asa semua bercampur jadi satu….ingin rasanya jadi gila…aku malu dgn ortu….aq pengen balikin uang org2 dgn jual ginjal q 1M utk balikin uang orang…aq sebener nya g pengen mati.. tapi adakah cara balikin uang org2 ini

  2. liv mengatakan:

    bagus.. kalo ada orang yang mau bunuh diri baca postingan ini dulu, pasti bakal mikir lagi

 

 

 

Tulis Komentar

Copyright © 2010 CeritaInspirasi.net. All rights reserved. Powered by Gravis Web Design