Home ~ Kisah Inspirasi ~

Calon Raja

Calon Raja

27 Mei 2009

Blog Cerita Inspirasi Kategori Kisah Inspirasi

potPada suatu hari di jaman dulu, hidup seorang raja yang sudah tua. Umurnya kira-kira 75 tahun. Raja itu memang memiliki banyak isteri, namun tidak ada satupun dari istri-istrinya  mampu memberinya keturunan untuk meneruskan dinasti kerajaan.

Padahal saat itu raja sudah lelah, ia ingin segera beristirahat dari tahtanya. Akhirnya sang raja memutuskan untuk memilih salah satu dari anak muda di kerajaan untuk meneruskan tahtanya.

Raja segera mengeluarkan pengumuman kepada seluruh pemuda di kerajaannya untuk berkumpul di halaman istana untuk dipilih menjadi raja. Sekonyong-konyong ratusan anak muda langsung berkumpul di halaman istana tersebut. Tak terkecuali Ali, pemuda itu juga turut berdiri berdesak-desakan diantara pemuda lain untuk mengikuti kompetisi itu.

“Aku akan memilih salah satu dari kalian untuk menjadi penggantiku !”. Raja berseru.
“Tetapi sebelumnya, aku akan menilai kalian semua, aku akan membagi kepada kalian satu buah biji per orang.”

“Aku ingin kalian menanam dan merawat biji itu selama satu tahun, dan bawalah kembali padaku, aku ingin tahu apa yang dapat kalian tumbuhkan dari biji itu.” Raja melanjutkan.

“Hanya mereka yang mampu menumbuhkan tanaman terbaiklah yang akan aku pilih sebagai raja.”

Setelah berkata demikian, para punggawa kerajaan segera membagi-bagikan biji itu kesemua pemuda yang hadir. Ali juga mendapat satu buah biji, dan segera pulang untuk menanam biji itu.

Ali berkata dengan bangga pada ibunya bahwa ia telah turut serta dalam kompetisi itu, dan ibunya pun juga terlihat sangat menyetujui keputusan anaknya itu. Ali lalu mengambil sebuah pot yang tidak terpakai di belakang rumah, memberinya tanah tersubur, lalu membenamkan biji itu ke dalamnya.

Tiap hari, Ali dan ibunya menyirami pot itu. beberapa minggu kemudian Ali pergi ke rumah teman-temannya untuk melihat biji yang ditanam oleh mereka. Ali melihat biji milik teman-temannya mulai tumbuh, bahkan ada yang sudah mengeluarkan beberapa lembar daun. Berbeda dengan biji milik Ali, biji itu belum tumbuh sama sekali, walaupun sudah ditanam selama 2 minggu.

Dua bulan telah berlalu, dan keadaan di pot milik Ali tidak berubah. Biji itu belum tumbuh sama sekali. Tetapi Ali tidak menyerah, ia tetap merawat pot itu dengan menyiraminya tiap hari. Teman-teman Ali pun mulai mengetahui hal tersebut, dan mereka mulai mentertawakan Ali.

Akhirnya satu tahun pun berlalu. Seluruh pemuda yang mengikuti kompetisi itu pun datang beramai-ramai ke halaman istana. Mereka masing-masing membawa tanaman di dalam pot. Sangat indah dan subur tanaman-tanaman mereka, bahkan beberapa diantaranya telah berbunga.

Tetapi berbeda dengan milik Ali, potnya tidak berubah. Tidak ada apapun yang tumbuh di pot itu. Ali pun mulai putus asa, dan mengambil keputusan untuk tidak kembali menghadap raja.

“Jangan begitu nak.” Kata ibunya, “Kamu sudah berniat mengikuti kompetisi itu, sudah selayaknya kamu juga menyelesaikannya, tidak masalah jika pot itu masih kosong, toh raja juga tidak akan menghukum kamu kok.”

Dengan berbagai bujuk rayu dari ibunya, akhirnya Ali bersedia membawa pot yang cuma berisi tanah itu menghadap raja.

Di sepanjang jalan, para pemuda mentertawainya. Tetapi Ali mencoba cuek ‘n jalan terus.

Akhirnya, ratusan pemuda itu semua telah berkumpul di halaman istana. Raja segera turun dari singgasananya dan mencoba memeriksa pot-pot yang dibawa pemuda itu satu per satu. Raja itu berjalan hilir mudik di antara pot-pot yang dipegang oleh para pemuda itu beberapa kali, seolah-olah sedang mencari sesuatu.

Akhirnya raja berdiri tepat di hadapan Ali. Ali gemetaran, karena dia memang belum pernah berhadapan dengan raja sebelumnya.

“Siapa namamu? dan ada apa dengan potmu, kenapa tidak ada tanamannya sama sekali?” Tanya sang raja.

“Maaf baginda.” Ali menjawab, “Nama saya Ali. Hamba sudah berusaha, tetapi kenyataannya memang begini, bibit ini tidak mau tumbuh sama sekali, padahal saya sudah menyiraminya tiap hari.” Para pemuda di sekitarnya saling tertawa cekikikan mendengar jawaban Ali.

“Kalo begitu, kamu maju ke depan dengan saya!” Perintah sang raja. Sambil ketakutan karena khawatir dihukum, Ali maju ke depan beriringan dengan sang raja. Para pemuda sekitarnya masih tertawa cekikikan melihat wajah Ali yang pucat bagai mayat.

“Aku umumkan kepada kalian semua..” Raja berseru di depan ratusan pemuda itu. “Aku umumkan bahwa mulai besok pagi, seorang pemuda – yang bernama Ali – yang saat ini berdiri disampingku – akan menggantikan kedudukanku menjadi Raja!”

Semua pemuda itu heran, terutama Ali sendiri, ia kaget setengah mati mendengar keputusan sang raja.

“Kalian tahu kenapa?” Raja melanjutkan, “Satu tahun yang lalu aku sebenarnya hanya memberi sebuah biji mandul kepada masing-masing kalian. Semua biji itu sudah dipotong bakal tunasnya oleh seorang pengawalku, sehingga tidak mungkin dapat tumbuh menjadi sebatang pohon. Sehingga saya menarik kesimpulan, bahwa apa yang kalian bawa ke hadapanku itu bukanlah tanaman yang tumbuh dari biji yang aku berikan. Kalian semua telah menukarnya dengan biji lain agar bisa  tumbuh.”

“Kecuali dengan anak muda ini.” Raja berkata dengan tersenyum bangga. “Ali telah berani jujur padaku, ia berani mengatakan apa yang sebenarnya telah terjadi, sekalipun ia tahu betul bahwa itu akan sangat memalukan.”

“Orang jujur seperti inilah yang aku butuhkan untuk melanjutkan cita-citaku untuk membangun kerajaan ini …”

(Sumber: sebuah cerita dari timur jauh yang termuat di buku “About Leadership” oleh Kyoto M,  author unknown)

——————————————————————————–

PENGUMUMAN

softwaregratisTelah lahir (lagi) sebuah blog dibawah naungan Gravis Design, nama blognya Gravisware. yang beralamat di www.gravisware.com; Blog ini akan mencoba memberi informasi dan dowload berbagai freeware alias software-software gratis.

Blog ini sepenuhnya lahir dari ide  seorang cewek manis bernama Sofi. So, cewek ini juga yg nantinya akan menjadi administrator dari blog ini.

So, bila ada yg dari temen-temen yg mampir ke sini dan butuh info plus download berbagai freeware, klik aja www.gravisware.com;

17 Komentar di “Calon Raja”

 

|
  1. Dinoe mengatakan:

    Memang kejujuran adalah kunci suksesnya sebuah kehidupan…nice post..

  2. Itik Bali mengatakan:

    Kejujuran itu mahal harganya
    Ali adalah cermin kejujuran
    makanya ia mendapatkan sesuatu yang tidak didapatkan orang lain

  3. attayaya mengatakan:

    sangat susah memang mencari orang yang jujur
    harus dites segala
    seperti acara tv yang sering ngetes kejujuran, tolong menolong, dll

  4. ndop mengatakan:

    ceritanya fresh sekali.. saya belum pernah membaca yang beginian…

    sangat inspiratif… jujur memang tidak selamanya ajur…

  5. photo manipulation mengatakan:

    kejujuran adalah segala-galanya, dan itu yang harus kita tahu diantara para capres kita, siapakah “ali” yang pantas jadi presiden RI nanti…

  6. presy__L mengatakan:

    yah..yang berbohong itu memang tidak baik..
    orang2 pasti udah tau itu..tapi tetep aja dilanjutin..
    salam kenal kembali!!

  7. wahyoe mengatakan:

    perlu di contoh tuh kehidupan si ali 😀
    salam hangat bro

  8. jewelry mengatakan:

    Jika hidup kita penuh dengan kejujuran, maka akan semakin nyaman hidup kita.

  9. Joddie mengatakan:

    @photo manipulation: setuju !! yuk pilih siapa yg paling jujur mirip dengan Ali (eh masih ada nggak yaa.)

  10. Neng Aia mengatakan:

    waw,, seharian ini sudah berapa artikel yang aku baca yang ceritanya seperti ini, mencerminkan tentang kejujuran,, apa ada hubungannya dengan masalah yang sedang aku hadapi sekarang ini ya?? kebetulan sekali!

    setuju! kejujuran harus diutamakan! 😀

  11. mamet7tea mengatakan:

    yupz, kapan2 mampir lagi yakh…
    ada yang bagus -cara menonaktifkan perintah – tentang autoCAD di http://mamet7tea.blogspot.com/2009/05/cara-menonaktifkan-perintah-pada.html

  12. bagusxfantasy mengatakan:

    Cerita yg sangat inspiratif. izin Copas di blog saya ya!

  13. Ewin mengatakan:

    Namun saya sering di khianati kejujuran.

  14. Pandik bastian mengatakan:

    Katakan sejujurnya walau itu pahit

  15. dunk mengatakan:

    Ali bukan tipe ARS (Asal Raja Senang). Dia lebih baik jujur walaupun itu terlihat membuatnya dipermalukan.

  16. Evi mengatakan:

    Bagus nih ceritanya. Ijin share ya, thx

  17. Indah Maramis mengatakan:

    Cerita ino asik.. ketagian untuk membacanya…:D

 

|

 

 

Tulis Komentar

Copyright © 2010 CeritaInspirasi.net. All rights reserved. Powered by Gravis Web Design